Belajar Memaknai Sisa

Belajar Memaknai SisaPerjalanan ini telah dimulai, semua yang ada hanyalah sisa. Sebuah makna kata “sisa” terkadang tidak enak didengar, tidak hanya itu saja, tidak sedikit dari kita terkadang mengasumsikan dengan sesuatu yang bernilai negatif atau tidak berguna. Sisa makanan, sisa kotoran dan sisa-sisa lainnya misalnya. Padahal dari sisa tersebut seharusnya kita mengakui mengandung makna yang sangat berarti buat sisa lainnya yakni waktu.

Dari sisa makanan misalnya, memberikan kita sebuah pemikiran harus adanya akan suatu ukuran untuk mengkonsumsi makanan tersebut dikemudian hari. Coba bayangkan diluar sana masih banyak yang membutuhkannya ketimbang dibuang, mungkin bisa menyisihkan kelebihan anggarannya untuk mereka yg membutuhkan. Sementara sisa kotoran atau noda memberikan sebuah pemikiran kepada kita untuk menghindari mendekatkan diri dengan kotoran tersebut kedepannya jika memang tidak menginginkan noda tersebut menempel selamanya, secara tidak langsung menyuruh kita lebih waspada. Benar-benar perlu belajar memaknai sisa “kata sisa”.

Belajar memaknai sisa!

Selain hal diatas, saya yakin masih banyak yang menghargai sisa sebagai anugrah sehingga mendapatkan kepuasan darinya. “Duh untung masih ada sisa” kalimat tersebut sering terlontar ketika kita memerlukan sesuatu dan ternyata masih tersedia walaupun dalam bentuk sisa (keberadaan/persediaan terakhir) karena saking senangnya.

Dari keyakinan berkenaan dengan hal ini, masih banyaknya yang menghargai sebuah makna yang tersirat dari kata sisa, semoga lebih bisa belajar memaknai sisa “kata sisa” yang senantiasa bermakna bagi sesama. Sisa usia yang di berikan Sang Pencipta terutama. Semoga kita semua bisa menghargai sisa-sisa tersebut dengan ketulusan cinta. Amin.

25 Responses to Belajar Memaknai Sisa

  1. ãñÐrî says:

    Komeng pertamax dulu, mau isya dilanggar. Nanti abis isya baru ngomeng lagi :mrgreen:

  2. ãñÐrî says:

    Assalamu’alaikum Wr. Wb.

    Setuju kang indra 😉 Memang segala sesuatu yang bersifat duniawi memiliki beberapa sudut pandang, tergantung bagaimana kita memandang sesuatu tersebut. Orang-orang yang beruntunglah yang dapat mengambil sisi positifnya. Hidup adalah sebuah pilihan, sekali lagi Hidup Adalah Sebuah Pilihan!

    Nice Post, keep share & CU Arround 😉
    Wassalam…

  3. auliazahrina says:

    assalamu’alaikum wr. wb.

    benar,, sisa2 (dari apapun itu) pasti selalu berguna. karena apa yg diciptakan Sang Pencipta tidak ada yang sia-sia. apapun yg terjadin “Inilah yang Terbaik”.

    wass . .

  4. dimaz arno says:

    assalamualaikum

    nah itulah kenapa ada kata “berbagi” 🙂

    di sisa umur marilah sering2 berbagi, kalo bisa berbagi duit ke abdi juga kang hehe

  5. dhodie says:

    Refleksi sisa usia sebenernya diingatkan oleh Alloh SWT setiap kita ulang tahun. Semoga di setiap ultah kita bukan merayakan dengan berfoya2, tapi mengingat bahwa `sisa usia` yang diberikan berkurang setiap tahunnya 😀

    • kips says:

      Ok juga tuh, meski tidak semua orang biasa merayakan ulang tahunnya, niscaya mereka ingat akan hari kelahirannya. Sipp lah. Untuk sisa waktu kita semua, wallahualam, hanya Tuhan yang tahu.

  6. ferimalwa says:

    waaah .. gak nyangka nih, ternyata berpikirnya sudah sejauh itu… ckckck.. salut salut.

    ngomong sisa, aku lebih suka sisa waktu. waktu kita bukan di tentukan krn kita msih muda, tapi karena sisa waktu kita yg kita tidak tau berapa lama lagi. salut untuk dhodie juga.

    good topic ndra. keep going and growing. wish you luck.

  7. Andhika says:

    mantap kang…
    ‘sisa’ bukan berarti tidak berguna.
    apa lagi sisa-sisa perjuangan semalam…(naon deui)

  8. dian says:

    Salam, hai hai kang iyach setuju pizan makanan sisa itu harus kita syukuri karena bisa diberikan ke kucing tameey ahja..*komeng asal nech*

    • kips says:

      Hehe… Dian mah tiasaan wae, maksudnya bukan pada sisanya semata yang harus di syukuri, melainkan dibalik adanya sisa itu terdapat ruang untuk berpikir mengenai apa yang lebih tepat dilakukan untuk proses2 atau sisi2 kehidupan lainnya. Hatur nuhun 🙂

  9. 1rw@n says:

    betul kang, barang sisa bisa didaur ulang menjadi benda yg lebih berharga dari aslinya, btw baru tau kang kips juga pernah nulis ketulusan cinta 😀

  10. theBC says:

    Setuju. sisa ga selamanya bagian yang rusak atau buruk, sisa merupakan bagian dari kesatuan yang utuh yang musti kita teruskan perjuangnnya. ntah pandangan yang lain, itu hanya refleksi saya 🙂 keep on faith 🙂

  11. genthokelir says:

    salut
    dalam pendewasaan meang akan mengarah pada kesiapan untuk berbagi serta tanpa meperdulikan banyak hal .
    sisi sisa sebenarnya agak berbeda dengan bekas hanya di suatu kalimat tertentu memang ada kemiripan makna ,menyisakan sesuatu untuk masa depan atau untuk sebuah kepedulian memang tak hanya karena kemampuan namun berap pada kemauan dan kesempatan
    salam hormat dan sukses selalu

    • kips says:

      Terima kasih Genthokelir, masukan yang teramat berarti, mudah2an kita semua bisa lebih dewasa sehingga mengarah pada kesiapan u/ berbagi senada dgn inputnya. Mayan lama ya kita tak bersua 😀

  12. adrie says:

    memang betul apa yang anda utarakan

  13. kifli09 says:

    jadi membuka usaha harus serius y, bagaimana dengan buka usaha sambil kerja?

    • kips says:

      Sambil kerja juga tidak masalah, tetapi menajemen waktu yang pastinya perlu dipertimbangkan dan menjadi tantangan tersendiri 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *