Teruskanlah, Nasihat Bijak Menghadapi Kenyataan

Dua hari terkapar sudah, alhamdulillah mendapat anugrah merasakan nikmatnya hidup sedari itu. Memang tidak dapat dipungkiri ketika itu terjadi, bingung, kikuk dan terasa tak menentu memikirkan apa gerangan yang jadi penyebabnya. Akal sehatlah yang mendukung kekuatan karunia-Nya itu sehingga menyadari semua itu apa adanya. It’s a strange emotion this but there’s still hope in this as long as there’s a breath.

Nasihat BijakDari satu kejadian itu mengungkap sebuah hikmah tersendiri. Andai saja salah-satu hal yang harus dilakukan dalam hidup ini adalah senantiasa siap menghadapi semua yang terjadi sekaligus mampu mengapresiasikannya. Kata siap itu tentu saja bukan hanya siap untuk tertawa tetapi juga harus siap menangis. Nasihat bijak bilang, teruskanlah perjuangan hidup dengan mengemban setumpuk asa dan seakan-akan langit adalah batas menggantungkannya.

Teduh sapamu, tulus asamu serta bijak titahmu, bunda. Bibir seorang bunda menasihati sang ananda tercinta, sepahit apapun kenyataan itu, kita boleh saja menangisi apa yang terjadi, tapi itu tidak berarti harus terus menangis selamanya, tetap harus bisa mengontrol diri. Jangan pernah dikuasai oleh perasaan, tapi kuasailah perasaan itu. Belajarlah menghadapi kenyataan, teruskanlah.

Kenyataan yang dihadapi pada dasarnya penuh dengan pelajaran berharga yang dapat menjadi sebuah investasi pada diri kalau kita dapat menghadapinya dengan bijaksana. Ada sebuah pepatah lagi, Every cloud has a silver lining, dibalik awan gelap sebenarnya tersembunyi seberkas sinar terang.

Kalau akhirnya menghadapi sebuah kenyataan buruk menyangkut kehidupan, terimalah itu dengan lapang dada. Berpikir positif dan yakinlah, dibalik kenyataan buruk itu sesungguhnya selalu ada hikmah yang bisa dipetik. Satu hal yang tampaknya harus dijadikan pegangan; God knows better. Ya, Tuhan selalu memberikan yang terbaik buat kita. Tapi, kadang kita tidak langsung dapat mengetahuinya.

7 Responses to Teruskanlah, Nasihat Bijak Menghadapi Kenyataan

  1. kata-kata yang bijaksana, izin bookmark ya.

    terima kasih pak Indra..

  2. ichanx says:

    nah ituh… susah untuk bisa berlapang dada dan selalu berfikir positif… 🙁

  3. Andhika says:

    menghadapi kenyataan kadang sulit…
    cuman bisa berdoa dan berusaha agar keadaan sesuai harapan

  4. kips says:

    #1. Bibicriwis; benar sekali, kadang kita dapat berpikir lebih dalam ketika kita dalam posisi lemah.
    #2. Gpp, silahkan aja.
    #3. Ichanx; iya euy, kadang susah untuk berlapang dada, tapi Insya Allah tetap berusaha 😀
    #4. Yang terpenting seperti kata Andhika itu; berdoa dan berusaha, sip..

  5. siUpik-plurk says:

    rasa ikhlas sering dikalahkan oleh rasa iri terhadap kecemerlangan yang diperoleh orang lain. mungkin dengan mengurangi sifat-sifat yang kurang baik seperti iri,dengki,dsb, dpt lebih meningkatkan rasa syukur kita..

  6. Adi says:

    kenyataan akan lebih berharga jika senantiasa syukur nikmat itu ada, klu siupik bilang kurangi sifat iri, yakinlah gak bakal ada org yg merpedulikan org yg suka mempertontonkan kecemerlangan dan kemewahan kecuali ada korelasinya.

  7. kips says:

    #6, 7. Upik n Adi, Insya Allah sy gak begitu memusingkan atas kecemerlangan orang lain, sebaliknya malah beryukur jika adanya seperti itu, paling tidak bisa mengambil tips & trik-nya untuk belajar menuju kesuksesan seperti mereka 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published.