Troubleshooting Motherboard

Kasus-kasus ini mungkin bukan merupakan sesuatu yang aneh lagi bagi sebagaian orang. Namun adakalanya kita sendiri gak ngeh terhadap pemesalahan atau kasus yang muncul, karena itu tulisan ini dimuat sebagai kelanjutan dari tulisan yang lalu, Troubleshooting Casing dan Power Supply. Diantaranya kasus-kasus di bawah ini:

Troubleshooting MotherboardKasus:
Baterai hanya bekerja sementara waktu.
Solusi:
Kadang-kadang baterai bekerja dengan bagus. Kemudian, kadang-kadang kita mendapatkan kesalahan pada baterai tersebut yaitu sistem tidak bisa mengenali waktu dengan baik. Hal ini disebabkan karena baterai kehilangan tegangan dan koneksi yang buruk antara baterai dengan motherboard. Untuk mengati hal tersebut, maka langkah yang bisa diambil adalah mengganti baterai mati.

Kasus:
Mengganti pengaturan CMOS tetapi tidak muncul perubahannya.
Solusi:
Ketika keluar dari pengaturan CMOS, pastikan memilih “Save and Exit” untuk menyimpan segala perubahan yang sudha dilakukan dan keluar dari setup tersebut. Memilih Exit Without Saving akan menyebabkan segala pengaturan dan perubahan yang sudah dilakukan terhadap CMOS tidak akan disimpan.

Kasus:
Sistem kehilangan Waktu, Pengaturan, atau kesalahan pada bateraí.
Solusi:
Baterai mati atau habis. Segera ganti yang baru.

Kasus:
Permasalahan umum yang sering terjadi pada motherboard.
Solusi:
Ada beberapa hal yang harus dicek dan diper-hatikan, yaitu sebagai berikut:

  1. Apakah semua peralatan yang terpasang pada motherboard sudah bekerja dengan masksimal atau belum, Komponen tersebut meliputi: motherboard, processor, memory, VGA Card, dan drive. Jika ada salah satu yang tidak terpasang dengan benar, maka sistem tidak akan bekerja dengan baik. Apakah semua kabel konektor sudah dihubungkan ke masing-masing komponen.
  2. Coba lepaskan segala komponen satu demi satu untuk mengetahui kesalahan yang terjadi.
  3. Apakah pengaturan jumper sudah benar atau belum? Anda harus mengatur jumper untuk berbagai tipe perangkat keras yang terpasang, misalny jumper untuk processor. Jumper tersebut akan terkait dengan tipe, kecepatan, voltage, kecepatan bus, dan lain-lain.
  4. Jika merasa tidak yakin dalam mengatur sebuah BIOS, aturlah dalam kondisi normal atau default.
  5. Apakah bentuk motherboard masih bagus ataukah ada yang cacat? Apakah ada kaki atau pin yang ada di motherbaord dalam keadaan patah atau tidak?
  6. Apakah power supply yang dipasang mempunyai daya yang cukup atau tidak? Jika menambah beberapa komponen perangkat keras yang baru ke komputer, apakah daya power supply yang ada sanggup memenuhi kebutuhan tersebut atau tidak? Daya power supply yang standar adalah berkisar 230 atau 250 watt.

Kasus:
Motherbpard pecah atau rusak.
Solusi:
Kalau menghadapi kondisi tersebut, maka mau tidak mau harus membeli motherbaord yang baru. Tidak dapat memperbaiki motherboard yang rusak tersebut dan setelah membeli motherboard yang baru, berhati-hatilah dalam memasang suatu card ke motherboard.

Kasus:
Terdapai pin yang bengkok pada motherboard.
Solusi:
Kalau menjumpai pin yang bengkok pada motherboard, berhati-hatilah untuk meluruskan kembali pin tersebut dan pastikan kabel power yang terpasang ke listrik sudah dimatikan dan dicopot. Jika pin tersebut sampai patah, maka tidak bisa berbuat apa-apa dan harus membeli motherbaord yang baru.

Kasus:
Bagaimana bisa mendapatkan driver chipset untuk motherboard yang dimiliki.
Solusi:
Download driver tersebut pada situs yang tersedia. Biasanya pembuat atau manufaktur dari perangkat keras menyediakan situs yang berisi driver update yang bisa didownload kapan saja. Update driver ini mempunyai fungsi yang sangat vital bagi kinerja suatu perangkat keras.

Download contoh-contoh troubleshooting motherboard dan yang lainnya secara lengkap, klik disini.

14 Responses to Troubleshooting Motherboard

  1. asrhie says:

    siipppppp…. nerusin yang kemarin

  2. maseko says:

    Saya termasuk yang nggak ngeh, mending minta tolong temen yang di jaya plaza, tahunya beres 😀

  3. TEGUH says:

    makasih banyak mas…
    amat sangat membantu saya dalam membuat laporan akhir magang
    100000…X makasih

  4. kips says:

    #3 sama-sama, syukurlah kalau ada manfaatnya he…

  5. suci sufaidah says:

    thanx sangad……
    ntu smwa MmBantu guw bangued…

  6. rizan says:

    Mantaf bung artikel blog anda..
    sangat bermanfaat untuk misi troubleshooting saya 🙂
    terimakasih,salam kenal….

  7. asep hasan basri says:

    apa solusinya ?
    MB mati terus..
    prosesnya begini.!
    pertama kita nyalakan … itu normal biasa… tapi setelah 3 menit kebawah MB mati kembali seperti mati ditekan tombol Powernya… !
    gimana ya para master untuk solusinya..

    • kips says:

      coba beberap solusi dibawah..
      1. kemungkinan tombol dari cassing yg nge-shot(sudah jelek)
      2. tegangan power suplynya kurang bagus
      3. coba cek mb-nya apakah ada komponen yg bengkak(biasanya kapasitornya)
      4. cek cooler processor(biasanya kalau terlalu panas sering langsung mati sendiri)

  8. pampam says:

    mas gmana kalo mengetahui manderbord bagus tidaknya. soalnya kalo ke bios sih masuk namun tidak terdengar suara bip sama sekali.kira kira langkah apa yang harus saya lakukan?tlng kasih zaranya ya……. (dance)

  9. asep says:

    mas apakah ada motherboard terbaru

  10. yono says:

    Wah sangat membantu sekali artikel ini oke deh trimakasih

  11. amin says:

    siiip

  12. Feri says:

    terimakasih mas, sangat berguna sekali nih, ijin copas boleh ya mas..?

  13. andry says:

    materinya bagus.. saya ambil ya buat referensi modul . terima kasih

Leave a Reply

Your email address will not be published.