Mohon Maaf, Diantara Sesal dan Kesal

Mohon Maaf

Ada seorang pemuda yang telah dikenal brandalan oleh tetangga dan juga warga sekitarnya. Sebut saja namanya Jabrig. Seakan menerima hidayah, dengan wajah kusut semerawut dan terlihat sedih Jabrig mendatangi kediaman seorang tokoh masyarakat setempat yang bernama Pak Alim. Niat Jabrig mendatangi Pak Alim untuk berkonsultasi. Ia ingin taubat dan mohon maaf kepada semuanya atas segala tingkah-laku yang telah diperbuatnya selama ini. Sesampainya dirumah Pak Alim, lantas dipersilahkannya Jabrig masuk keruang tamu. Dan, dimulailah perbincangan diantara keduanya.

Jabrig : “Bapak, saya ingin bertaubat. Ingin mohon maaf dan memperbaiki prilaku saya.”
Pak Alim : “Nak, coba kamu ceritakan kesalahan besar apa saja yang kamu ingat dan sangat disesali.” Sekedar menguji kejujuran dan keseriusan Jabrig, gumam Pak Alim dalam hati.

Jabrig : “Kesalahan yang saya lakukan sangatlah banyak Pak.”
Pak Alim : “Sebanyak apapun kesalahanmu, berserah dirilah pada Tuhan. Tuhan Maha Pengampun!”

Jabrig : “Saya telah menyakiti hati kedua orang-tua saya. Sering membangkang dan melawan setiap perintah dan nasihat mereka. Tidak jarang juga membuat mereka malu. Apakah Tuhan akan mengampuni dosa saya ini?”
Pak Alim : “Perbaikilah prilakumu dan mohon ampunlah kepada Tuhan. Tuhan Maha Pengampun, begitupun orang tua. Karena pada dasarnya tidak ada orang tua yang tidak mengasihi anaknya sendiri.”

Jabrig : “Saya juga telah membuat hamil seorang gadis sehingga ia sangat bersedih saat ini. Apakah Tuhan masih dapat mengampuni dosa saya?”
Pak Alim : “Kalau kau menyesal sepenuh hati, mohon ampun kepada Tuhan. Lalu, bertanggung-jawablah kepada gadis yang kau nodai. Yakinlah, Tuhan Maha Pengampun!”

Jabrig : “Beberapa kali saya telah membunuh orang yang menghalangi pekerjaan jahat saya. Apakah Tuhan mau mengampuni dosa saya ini?”
Pak Alim : “Bertaubatlah, dan mohon ampun kepada Tuhan. Tuhan Maha Pengampun!”

Jabrig : “Selain itu, saya juga telah merampok dan membegal. Harta benda dan uang hasil tersebut saya habiskan untuk hura-hura. Saya sangat menyesal, apakah Tuhan akan mengampuni dosa saya ini?”
Pak Alim : “Karena kau sangat menyesal, mohon ampunlah kepada Tuhan. Mohon maaf juga kepada orang yang telah dirugikan jika kau kenal. Niscaya dosamu diampuni-Nya.”

Jabrig : “Terima kasih banyak Pak! Kalau begitu, mohon maaf karena tadi malam saya telah masuk ke rumah Bapak dan mengambil sesuatu.”
Mata Pak Alim sontak terbelalak, dengan marahnya berteriak; “Hah, kalau yang itu sangat sulit untuk diampuni!”

Ibarat dua gambar yang didapatkan dari google dibawah ini, Si Jabrig hanya melongo sambil menatap Pak Alim.

Ekspresi mohon maaf dan rasa kesal!

Mohon Maaf, Diantara Sesal dan Kesal

Makna yang tersirat; Memberi saran tentang maaf kepada orang lain itu mudah. Dikala mohon maaf itu tertuju pada diri kita sendiri, ada kalanya hati susah tergugah.

158 Responses to Mohon Maaf, Diantara Sesal dan Kesal

  1. Achmad Fazri says:

    Hahaha. kasian sekali si jabrig ini. kirain dikasih maaf sama pak alim…

  2. mangs aduls says:

    hahahahahahaha.
    ia bener banget kalau menyarankan keorang lain itu sangat mudah. menjalani memang tidak semudah memberi saran.
    tapi meminta saran itu baik menurut saya asal orangnya tepat saja

  3. memafkan terkadang tidak semudah membalikan telapak tangan

  4. awen says:

    Kalau cuma ngomong, burung beo juga bisa, :)

    #save jabrig

  5. hihi lucu juga ceritanya mas.
    jangan jangan gadis yg dinodai jabrig itu anaknya pak alim

  6. walau artikel humor sebenernya banyak banget manfaat yg tersirat dari cerita diatas yamas.
    dan memang lebih mudah memberikan saran ke orang lain daripada menjalaninya sendiri

  7. Desy says:

    sayanganya.. ketika si jabrig akan melakukan taubatnya, namun kesalahannya tidak dimaafkan oleh pak Alim… si jabrig akan berpikir, pak Alim saja tidak memaafkan saya hanya 1 kesalahan, apakah Tuhan akan memaafkan semua kesalahan saya??

  8. ekspresi mohon maaf dan rasa kesal meyakinkan sekali

    mas admin bisa praktekin? :)

  9. Wong Ganteng says:

    hahah saya kira si jabrik bakal dimaafin, panjang lebar sekalinya buat minta maaf ke pa alim :D

  10. seibaru says:

    jadi saya harus gimana dong. mungkin saya harus jadi pemberi sarannya biar malu sendiri. hahahaha
    malu sama omongan

  11. haha, si jabrig memang sudah kelewatan banget yah :D
    tapi memang bner semua dosa bisa diampuni jika benar-benar bertaubat. subhanallah, hanya satu dosa yang tak bisa diampuni ya kang yaitu menyekutukan sang pencipta, :)

  12. Arman says:

    kasian banget sih…..mohon dimaafkan ya

  13. wkkwkkww, lucu juga alur ceritanya kang. .Saya sependapat sama komentarnya kang Yanto, Mungkin sudah jadi sifat manusia kali ya, lebih mudah memberi nasihat kepada orang lain tetapi sulit mempraktikan kepada dirinya sendiri. hehhe.

  14. kadang orang tidak menyadari apa yang ia berikan itu bisa saja bertolak belakang dengan kekuatan hatinya ketika ia mengalami…banyak kata-kata bijak namun tidak sebijak katika kita menjalaninya…
    sementara kisi-kisi kehidupan memaksa kita untuk memilih, mau bertahan pada prinsip atau dikalahkan keadaan….

  15. Hehe.. Saya nyimak dari atas kayaknya serius nih ya Kang, hehe, pas ending saya langsung ngakak Kang, wkwkwkwk, bisa aja Pak Alim jawabnya ya tapi pas ternyata ngambil sesuatu di rumahnya, si Jabrig kena marah, haha :)

  16. Inspiratif sekali ini, Mas. Semoga kita bisa mendidik diri kita dengan baik. Cocok apa yang diomongkan dengan kelakuan kita sendiri.

  17. Dumay says:

    Nyimaks aja dulu gan!

  18. Huakakakak…. Lucu, Mas. Ditambah ekspresi gambarnya haha. Ternyata Pak Alim sendiri sulit memaafkan…

  19. Jabrignya langsung hening…. Lucu banget Kang..

  20. seibaru says:

    saya muncul disini melihat gambarnya jadi geli. hehehehe
    melongo begitu ya.

  21. om rame says:

    tapi ada kaLanya, meminta maaf adaLah saLah satu pekerjaan yang suLit namun Lebih suLit Lagi ketika memberikan maaf.
    ada satu pesan moriL puLa yang bisa maknai. penyeLasan yang berada di depan itu dinamakan kesadaran, tetapi penyesaLasan yang berada di beLakang itu dinamakan bentuk kekecewaan.

    saLam kenaL kembaLi :)

  22. silvi says:

    Baru main kesini :) kayaknya blog ini lengkap banget ya isinya :D

  23. wah fotonya gak kuat lihatnya, ngakak gan :D

  24. adi pradana says:

    Ekspresinya lucu… hehehe

  25. devina putri says:

    ada engga ya yang berani nyontohin ekspresi maaf nya kaya gitu

  26. Kata’a suruh minta maaf sama orang yang dirugikan, tapi yang ngasih saran malah gak ngasih maaf :D

  27. Dwi Sugiarto says:

    Cocok enak banget ngomong memaafkan giliran kesalahan merugikan pribadi nggak terima

  28. Saya pernah punya kejadian yang sama

    • kips says:

      Hehe.. Sama, baru kemarin malah. Padahal proses perbincangan untuk sebuah kesepakatan sudah beberapa hari berjalan dan mencapai 99% kelar. Begitu tiba hari H, dicancel. Syukur Alhamdulillah saya dapat menerimanya meskipun tidak munafik rasa “nyesek” itu sempat hadir dalam sesaat (lol)

  29. haha pak alim hanya emosi sesaat itu pasti dimaafin. Maafkanlah kesalahan kecil yg dilakukan org terhadapmu, krn akan membuat orang lain memberikan maaf terhadap kesalahan besar yg kmu lakukan

  30. Itu anaknya pak Alim cakep kagak ? aku juga pengen ikut menghamili :)

  31. Yoga Akbar S says:

    Waduhhh. Ending-nya malah jadi nggak bijak, ya.
    Mirip sama ngasih motivasi ke orang lain. Eh, padahal masih sulit memotivasi dirinya sendiri. :)

  32. Rullah says:

    Kalo ini benar-benar jujur :-D

  33. hihihihihi ekspresi nya gitu banget yah :D

  34. memang keterlaluan ya kang itu si jabrig, ceritanya bagus. tinggal dilanjutkan lagi kang :)

  35. Choirul Huda says:

    betul mas, memberi saran itu mudah
    tapi mencontohkan sesuatu yang baik nah ini yang sulit
    artikelnya kena banget neh bagi yang baca :)

  36. purnama says:

    wakakak, dengar ceritanya jadi ngakak sendiri saya mas, itu mengibaratkan bahwa kadang kita bisa menasehati seseorang tetepi kita juga sulit untuk melakukannya, intropeksi diri baru ke orang lain, gitu ya mas

  37. Lulu says:

    Haha, Pak Alimnya agak labil apa gimana sih? Udh ngasih nasehat ke org kalo smua org bakal maafin jabrig, eh dia sendiri malah gak maafin jabrig :p

  38. Lulu says:

    Emang iya sih, kdang ngmong itu lebih gampang drpda ngelakuinnya. Ada jg kok, org yg kayak Pak Alim.. Apa aku trmsuk salah satunya ya? Haha. Gak tau deh :D

    • kips says:

      Saya rasa bukan ada lagi melainkan cukup banyak. Pada kasus tertentu dalam kondisi kaget berat mungkin saya juga bisa jadi seperti yang dialami Pak Alim (lol)

  39. sadis juga..tokoh yang bernama jabrig ini kang…

  40. Jati Solomon says:

    Kejadian yang dialami Pak Alim ini banyak kisah nyatanya. Untuk memaafkan orang itu rasanya berat, tapi sebisa mungkin kita harus selalu mau berusaha untuk memaafkan

  41. Waduh ketinggalan jauh saya Om. maaf baru sempat mampir kesini sibuk ngamen nih Om hhh :D Semoga ketrlambatan saya tidak memisahkan ikatan tali silaturrahim ya Om Kips. salam sahabat Blogging :)

  42. Salam kenal mas dari saya
    saya salah satu pengagum mas
    saya sangat suka dengan tulisan mas
    semua bermanfaat dan ringan untuk dibaca
    saya sukanya yang berdasarkan pengalaman, ini yang unik mas
    ditunggu postingan terbaru nya

  43. haha, lucu lucu banget si monyetnya ne haha

  44. pinter yang ambil foto

  45. Ha-ha-ha kenapa perbuatan Jabrik yang terakhir pak alim kagak nyuruh taubat ya?

  46. novi says:

    Salam kenal mas dari saya
    saya salah satu pengagum mas
    saya sangat suka dengan tulisan mas
    semua bermanfaat dan ringan untuk dibaca
    saya sukanya yang berdasarkan pengalaman, ini yang unik mas
    ditunggu postingan terbaru nya

  47. hik hik lucu sekali mimik tu monyet

  48. jamkho says:

    marah identik dengan melotot

  49. yuyu says:

    kesal dan marah menyatu meluapkan emosi

  50. namin says:

    gang onyem

  51. Dani says:

    Gokil nih haha…

  52. liyoskin says:

    kesal selalu timbulkan sesal

  53. desi says:

    saling memaafkan itu indah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *